Search
Generic filters
Exact matches only

Roti Buaya, Lambang Kesetiaan Suku Betawi. Bagaimana Membuatnya?

0
6 months ago

Betawi mempunyai kuliner unik berbentuk buaya dan memiliki rasa yang manis, roti buaya begitulah kuliner ini disebut. Roti buaya merupakan tradisi masyarakat Betawi yang selalu ada pada saat upacara pernikahan adat Betawi dan kenduri tradisional Betawi. Asal mula kehadiran roti buaya dalam pernikahan adat Betawi sebenarnya dipengaruhi oleh bangsa Eropa yang datang ke Indonesia pada zaman dulu. Jika orang-orang kulit putih itu menunjukkan cinta dengan memberi bunga, maka orang-orang Betawi pun menganggap perlu adanya simbol juga untuk menunjukkan cintanya dan pilihan jatuh pada roti dengan bentuk buaya. Mereka tidak hanya memilih sembarangan, ternyata ada makna yang mendalam di baliknya, yaitu masyarakat Betawi percaya bahwa buaya hanya akan kawin sekali seumur hidup dengan satu pasangan saja. Oleh karena itu, roti yang berbentuk buaya ini dipercaya melambangkan kesetiaan dalam sebuah pernikahan atau perkawinan. Dalam penerapannya, roti buaya dijadikan salah satu seserahan pada saat proses ngerudat. Kemudian, roti ini akan diletakkan di sisi mempelai wanita dan para tamu. Kondisi roti tersebut melambangkan karakter dan sifat mempelai pria karena buaya dianggap bersifat sabar (dalam menunggu mangsa). Selain perihal kesetiaan dan kesabaran, buaya juga melambangkan sebuah kemapanan.

Berikut adalah cara membuat roti buaya yang mudah dan cepat.

Bahan-bahan

  •         Tepung terigu                     1000 gr
  •         Margarin                             100 gr
  •         Gula pasir                            250 gr
  •         Garam                                 15 gr
  •         Ragi                                     25 gr
  •         Susu bubuk full cream        15 gr
  •         Telur                                    3 butir
  •         Air es                                   70 cc

Cara membuat

  1. Masukkan semua bahan ke dalam suatu wadah, aduk menggunakan mixer hingga merata dan adonan menjadi halus.
  2. Tutup adonan dengan kain dan diamkan adonan selama 30 hingga 60 menit agar adonan mengembang.
  3. Masukkan adonan pada cetakan berbentuk buaya yang sudah diolesi dengan margarin.
  4. Panggang di dalam oven sekitar 10 hingga 15 menit dengan suhu 150 derajat celcius.
  5. Angkat dan sajikan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

    Members
  • Active
  • New
  • Online
  • Groups
  • Active
  • Newest
1.
avatar
Yustisia Susandi
149206 points
Dark mode